Inilah Arti Kode-kode Pada Dinding Ban

25-December-2018

Category : Roda & Ban
Inilah Arti Kode-kode Pada Dinding Ban

Tahukah Anda jika ban tidak sesederhana kelihatannya. Faktanya pada sebuah ban terdapat beberapa kode dan simbol yang wajib diketahui. Kode dan simbol tersebut tak hanya menerangkan seputar spesifikasinya saja, namun juga performa ban saat dipakai.

Setiap model ban dengan ukuran yang sama, namun diproduksi oleh produsen yang berbeda belum tentu memiliki spesifikasi dan performa yang mirip. Karena itulah diciptakan kode dan simbol universal sebagai panduan untuk memilih ban yang tepat.

Tapi jangan salah, tak semua kode atau simbol pada ban harus Anda ketahui artinya. Paling tidak ada enam kode dan simbol yang menjadi acuan Anda saat memilih ban yang tepat, selain tentu saja logo mereknya. Biasanya kode dan simbol ini tertera jelas pada dinding ban.

Berikut adalah contoh deretan kode dan simbol ban yang wajib jadi perhatian, misalnya 225/50R17 92V. Kode ini memiliki arti:

  • 225    : Lebar telapak ban dalam satuan milimeter (mm)
  • 50    : Aspect ratio (%) dinding ban terhadap lebar telapak ban
  • R    : Tipe konstruksi ban (R untuk Radial, B untuk Bias, D untuk Diagonal)
  • 17    : Diameter velg dalam satuan inci
  • 92    : Beban maksimum setiap ban (lihat tabel) 
  • V    : Kode limit atau batas kecepatan maksimum (lihat tabel)
Kode Kecepatan (Km/jam) Kode Beban Max. (Kg)
P 150 62 265
Q 160 63 272
R 170 64 280
S 180 66 300
T 190 68 315
H 210 70 335
V 240 73 365
W 270 75 387
Y >300 80-89 450-580
    90-100 600-800

 

Related Articles

Pada skuter matik atau skutik, fungsi kopling dan transmisi digantikan sistem CVT untuk menyalurkan tenaga dari mesin ke roda belakang.

Sebagian pengguna mobil mungkin pernah membeli ban. Namun kode produksinya bukan tahun sekarang. Bila mengalami kondisi seperti itu, sebaiknya jangan berasumsi bahwa ban sudah kadaluarsa. Faktanya ban tidak memiliki masa kadaluarsa, sepanjang disimpan dengan baik ban tetap dapat digunakan.

Belakangan ini makin banyak sepeda motor dengan konstruksi mesin DOHC. DOHC adalah singkatan dari Double Over Head Camshaft, atau mesin yang dalam satu piston mempunyai dua pasang overhead.

Alternator mobil juga biasa disebut sebagai dinamo ampere. Alternator adalah sebuah komponen pada mobil yang berfungsi menghasilkan arus listrik bagi semua komponen yang membutuhkan aliran listrik, seperti AC, lampu mobil, dan audio mobil.

Related Products